Pusat Penelitan dan Pengembangan Pengawasan

Misi Puslitbangwas

Misi Puslitbangwas BPKP berisi pernyataan tentang kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai visi Puslitbangwas BPKP.  Perumusan misi mengacu kepada tugas dan fungsi yang telah diberikan kepada Puslitbangwas BPKP. Tiga misi Puslitbangwas yang tertuang dalam Renstra 2010-2014 adalah sebagai berikut:

1.  Litbang yang Mendukung Peningkatan Kualitas BPKP sebagai Auditor Presiden

          Untuk melaksanakan peran sebagai auditor intern pemerintah yang mendukung tugas-tugas Presiden, modal utama yang harus dimiliki oleh BPKP adalah para auditor yang memiliki kompetensi yang handal dan dipercaya oleh Presiden untuk membantunya menjalankan fungsi pengawasan.

          Untuk mendukung peningkatan kualitas BPKP sebagai Auditor Presiden, misi Puslitbangwas BPKP adalah melakukan pengembangan standar audit intern pemerintah serta pedoman penerapannya yang sesuai dengan kebutuhan BPKP maupun APIP lainnya. Selain itu, pengembangan aturan perilaku profesi auditor intern pemerintah dan praktik penerapannya juga, serta pengembangan program penjaminan kualitas pekerjaan auditor intern.

          Berkaitan dengan peningkatan kualitas dan kapasitas kelembagaan, misi Puslitbangwas BPKP adalah melakukan kajian kebijakan dan prosedur pengawasan intern pemerintah serta pengembangan pedoman umum pengawasan sesuai dengan kebutuhan para auditor. Selain itu, Puslitbangwas melakukan kajian mengenai kebutuhan dan kualifikasi SDM, baik yang dibutuhkan oleh unit kerja maupun BPKP secara keseluruhan yang sesuai dengan tugas-tugas pengawasannya.

          Berkaitan dengan metode kerja dan sistem pengawasan intern, misi Puslitbangwas adalah melakukan kajian dan pengembangan berkaitan dengan metode pengawasan yang tepat guna dan tepat sasaran, baik metode audit, reviu, evaluasi, pemantauan, dan kegiatan pengawasan lainnya.

2.  Pengembangan SPIP dan Akuntabilitas Keuangan Negara

          Dengan terbitnya PP Nomor 60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah, selain berkewajiban menyelenggarakan SPIP, BPKP juga ditugasi sebagai pembina penyelenggaraan SPIP. Berkaitan dengan tugas dan peran ini, misi Puslitbangwas BPKP adalah melaksanakan pengembangan SPIP yang terkait dengan tugas penyelenggaraan SPIP oleh instansi serta tugas pembinaan SPIP oleh BPKP. Banyak konsep SPIP yang memerlukan penjabaran lebih lanjut terkait penerapannya, misalnya berkaitan dengan sub unsur lingkungan pengendalian, penilaian risiko, penilaian sendiri, dan metode penilaian pengendalian tingkat entitas setiap instansi. Di samping itu, perlu dikembangkan metode/cara yang lebih efektif untuk melakukan pembinaan serta pedoman-pedoman umum untuk dapat melaksanakan pembinaan SPIP.

          Sebagai auditor intern pemerintah yang bertanggung jawab kepada Presiden, peran BPKP adalah menilai dan memperbaiki/meningkatkan akuntabilitas keuangan negara. Pengertian akuntabilitas keuangan negara memiliki lingkup yang luas, tidak sekedar pertanggungjawaban penggunaan dana dan proses pengelolaannya, akan tetapi yang terpenting adalah pertanggungjawaban kinerja/hasil (outcome) atas pengelolaan keuangan negara.

3.  Peningkatan Kapasitas Puslitbangwas yang Inovatif

          Untuk dapat mewujudkan misi pertama dan kedua, maka Puslitbangwas BPKP harus didukung dengan sumber daya yang memadai antara lain SDM, sarana dan prasarana. Dalam hal ini, Puslitbangwas BPKP sebagai institusi yang mempunyai tugas dan fungsi di bidang penelitian dan pengembangan, harus terus menerus meningkatkan kompetensi SDM-nya, agar dapat menguasai berbagai metodologi penelitian dan pengembangan di bidang pengawasan serta meningkatkan wawasan dan pengetahuan terkait dengan obyek litbangnya. Selain itu, SDM Puslitbangwas BPKP perlu memiliki integritas yang tinggi, dan senantiasa bersikap independen, obyektif, serta berorientasi pada penciptaan hal-hal baru (inovatif) yang dapat memberikan nilai tambah bagi kepentingan mitra kerja dan pengguna hasil. Kompetensi SDM tersebut perlu didukung dengan lingkungan kerja yang baik, sarana dan prasarana, serta dana yang memadai.

          Konsekuensi dari mandat dan peran baru yang diemban BPKP, Puslitbangwas harus mampu menciptakan lingkungan dan kultur peneliti yang senang dan tertantang untuk membuat terobosan baru, dengan memanfaatkan teori atau ilmu pengetahuan yang terus berkembang. Dengan demikian, hasilnya adalah  produk baru berupa metode pengawasan yang lebih efisien dan tepat sasaran, khususnya terkait dengan bidang pengawasan atas akuntabilitas keuangan negara dan SPIP, serta hal lainnya yang terkait.


Share   
Kontak Kami

Saran dan Informasi disampaikan melalui : 
PUSLITBANGWAS BPKP
Gedung BPKP Pusat Lt. 11
Jl. Pramuka No. 33, Jakarta Timur
 (
021)-85910031 Ext.1124

 (021)-85910161

  Layanan_Informasi_Puslitbangwas@bpkp.go.id